IndramayuJeh
IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh

Dana BST Kemensos Cair, Cek Lokasi dan Jadwal Pengambilannya

Dana BST Kemensos Cair, Cek Lokasi dan Jadwal Pengambilannya

INDRAMAYU –

Sebanyak 59.040 keluarga penerima manfaat (KPM) di Kabupaten Indramayu mulai mencairkan dana bantuan sosial tunai (BST) Kementerian Sosial (Kemensos) tahap 11 (Februari) 2021 senilai Rp.300.000. BST dimaksud untuk KPM terdampak COVID-19. Total anggaran BST 11 sebesar Rp.17.712.000.000.

Kepala Kantor Pos Indramayu, Alif Dermawan melalui Ketua Satgas BST, Prima Akhbar mengatakan, dana BST Kemensos disalurkan untuk membantu meringankan beban puluhan ribu KPM terdampak COVID-19. Dana itu dicairkan melalui Kantor Pos Indramayu dan Kantor Pos cabang kecamatan. Pengambilan BST menerapkan protokol kesehatan COVID-19.

Penyebaran pelayanan pencairan BST dibeberapa titik itu, sambungnya untuk memudahkan pelayanan dan mengurangi penumpukan dalam satu titik. Apalagi situasi saat ini masih masa pandemi COVID-19. “Saat pelayanan pencairan BST itu kami menerapkan prokes 3M yakni memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak serta menghindari kerumunan,” ujar Prima melalui panggilan whatsappnya, Minggu (21/02/2021).

Menurutnya, karena keberadaan kantor pos cabang belum semua ada di kecamatan maka satu kantor pos bisa melayani dua sampai tiga kecamatan seperti Kantor Pos Indramayu melayani KPM di tiga kecamatan. “Kantor Pos Indramayu menangani pencairan BST Kemensos yang tersebar di 3 kecamatan, yakni Kecamatan Indramayu, Sindang dan Kecamatan Pasekan. Jumlah KPMnya sekira 9.000 an orang,” sebutnya.

Dikatakan, proses pencairan BST Kemensos bulan Februari sesuai jadwal utama pencairan berakhir pada Jumat 19 Februari kemarin. Sementara bagi KPM yang belum sempat mengambil bisa diambil pada Senin 22 Februari atau sebelum akhir bulan. “BST Kemensos sebesar Rp.300.000. Dana dimaksud bila dibandingkan dengan tahap 1-3 mengalami penurunan karena BST pada tahap 1-3 sebesar Rp.600.000. Pengurangan nominal itu karena ada penambahan kuota KPM,” kata Prima.

Sementara itu, Humas Satgas BST Kantor Pos Indramayu, Aris Ristiadi membenarkan batas pengambilan BST Februari 2021 sampai akhir bulan dan jika tidak diambil maka pada tahap berikutnya tidak bisa dobel. Itu untuk mengecek data, ada tidaknya KPM. Jadi harus diambil tiap bulan. Sebelumnya masih bisa dobel karena waktunya masih cukup.

Ia tidak memungkiri, dana BST 2020 ada KPM yang mengambil sekalian dua bulan (dobel), namun prosentasinya sangat kecil.

Dana BST kata dia bisa diambil oleh orang dalam satu KK, boleh istri/suami atau anaknya asal dilengkapi dengan identitas yang bersangkutan, makanya saat pencairan itu harus membawa KK. Itu untuk pengecekan.

Menurutnya, meski pencairan dana BST agak luwes, namun proses pencairannya tidak boleh dikuasakan. “Itu sesuai amanat dari Kemensos, harus dalam satu KK, diluar itu tidak bisa. Kalau KPM sakit, jompo dan sebab lainnya, akan diantar langsung ke rumahnya,” tegasnya.

BST yang tidak diambil sesuai batas waktu, besoknya langsung dikembalikan ke negara sesuai nama KPM penerima termasuk penjelasan kenapa tidak diambil. Penjelasan itu rinci, karena meninggal dunia, tidak ada ahli warisnya, pindah alamat dan sebagainya. “BST Tahun 2020 ada pengembalian namun jumlahnya sedikit,” bebernya. (Safaro/IJnews)

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

        
indramayujeh.com Copyright 2017 ©. All Rights Reserved.