IndramayuJeh
IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh

Mengapa Kucing Suka Menjilat Orang? Jawaban Ilmiahnya Bikin Anda Jengkel!

Mengapa Kucing Suka Menjilat Orang? Jawaban Ilmiahnya Bikin Anda Jengkel!

Ilmuwan dan pakar perilaku kucing tidak sepenuhnya yakin mengapa kucing Anda suka mengusap lidah kecilnya ke wajah atau tangan manusia, terutama majikannya. Foto: Science Focus

JAKARTA – Menjilat! Ya, kucing benar-benar terobsesi dengan aksi menjilat. Faktanya, penelitian menunjukkan kucing domestik dewasa dapat menghabiskan hingga 8% dari jam bangun mereka untuk merawat tubuh dengan lidahnya.

Tapi bagaimana dengan manusia, mengapa kucing menjilat manusia? Ilmuwan dan pakar perilaku kucing tidak sepenuhnya yakin mengapa kucing Anda mungkin mengusap lidah kecilnya ke wajah atau tangan manusia, terutama majikannya.

Meski tidak ada penjelasan menyeluruh dan pasti untuk perilaku ini, ada beberapa teori tentang mengapa kucing domestik menjilat manusia. Yaitu:
– Mereka menunjukkan bahwa mereka mempercayai Anda.
– Mereka mengakses informasi biokimia dari kulit Anda.
– Mereka menandai Anda sebagai salah satu milik mereka.

Teori Kepercayaan
Ya, ada kemungkinan kucing menjilat Anda untuk menunjukkan bahwa mereka mempercayai Anda. Atau setidaknya untuk menunjukkan mereka tidak menganggap Anda sebagai pesaing yang serius.

“Jenis menjilati ini mirip dengan perilaku kucing-ke-kucing yang dikenal sebagai allogrooming, yang pada dasarnya adalah saling merawat. Seekor kucing akan mempelajarinya dari induknya saat mereka masih kecil, buta dan tuli. Ini pada dasarnya untuk membersihkan anak kucing dan memperkuat ikatan sosial,” kata Dr David Sands, pakar psikologi hewan dengan pengalaman klinis lebih dari 25 tahun, dilansir Science Focus.

Karena asal-usul keibuan ini, sambung dia, kucing dewasa hanya akan menjilat kucing lain yang mereka percayai dan tidak bersaing dengannya. Dan perilaku perawatan yang penuh kepercayaan ini dapat ditransfer ke manusia.

“Lagipula, kucing tidak duduk di sana sambil berkata ‘Aku kucing dan kamu manusia’. Bagi mereka, hewan bersaing dengan mereka atau tidak. Dan menjilat menunjukkan bahwa Anda tidak sedang bersaing,” ujar Sands.

Dengan kata lain, jika kucing Anda menjilati Anda, itu bukanlah tanda keterikatan yang positif. Ini bukan juga hal yang negatif.

Jika ragu, pertimbangkan studi University of Lincoln berjudul Kucing Domestik Tidak Menunjukkan Tanda-Tanda Kemelekatan yang Aman kepada Pemiliknya.

Saat menukar 20 kucing dan pemiliknya, para peneliti menemukan bahwa kucing tampak terikat juga dengan orang asing -ditunjukkan melalui perilaku seperti bermain dan bercermin- daripada dengan pemilik sebenarnya.

“Hasil ini sesuai dengan pandangan bahwa kucing dewasa biasanya cukup otonom, bahkan dalam hubungan sosialnya, dan tidak selalu bergantung pada orang lain untuk memberikan rasa aman dan aman,” simpul para peneliti.

Teori Biokimia
Meskipun kedengarannya rumit, pada dasarnya ini adalah ide yang sangat sederhana bahwa kucing akan menyukai Anda karena mereka tertarik dengan aroma apa pun yang ada di tangan kita.

“Selera kucing sangat sensitif -mereka dapat menangkap aroma dari kulit kita yang dapat mencakup sekresi feromon dari hewan lain,” kata Sands.

“Bisa juga Anda mendapatkan garam, pelembab, atau apa pun yang baru saja Anda makan di tangan. Bagi kucing, semua ini adalah aroma yang menarik dan menjilati memungkinkan mereka untuk memeriksanya. Mungkin hanya itu saja,” tandasnya.

Teori Bermain Kepemilikan
Kucing, seperti yang dikatakan Sands, adalah “mesin pengharum dari kepala hingga ekor”. Dan bau favorit mereka? Mereka sendiri. Faktanya, mereka menyukai aroma unik mereka sendiri -yang bertindak sebagai sidik jari di udara.

Seperti yang dijelaskan Sands, inilah alasan kucing menjilati dirinya sendiri setelah Anda membelai mereka. “Ini murni untuk menghilangkan bau Anda!” tegasnya.

“Begitu banyak perilaku kucing lainnya yang bermuara pada kepemilikan. Semua yang mereka lakukan sangat teritorial,” tambah Sands.

“Terkadang saat kucing merawat kucing dan orang lain, mereka menghilangkan bau dan menggantinya dengan miliknya. Itu cara mereka menandai dan mengatakan ‘Ini milikku! Aku memilikimu!'” tuturnya.

Dia menegaskan, orang selalu berpikir kucing menggosok diri pada Anda atau benda yang Anda sentuh untuk mengekspresikan cinta. “Namun sebenarnya, kucing adalah individu yang sangat kerasukan. Bagi mereka, semakin mereka bisa melewati Anda dan menyimpan aroma mereka, semakin baik,” pungkasnya. (IJnews)

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

        
indramayujeh.com Copyright 2017 ©. All Rights Reserved.