IndramayuJeh
IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh

Bahaya! Roket China Bakal Jatuh ke Bumi Tanpa Terkendali

Bahaya! Roket China Bakal Jatuh ke Bumi Tanpa Terkendali

Roket Long March-5B Y2 yang membawa modul inti stasiun luar angkasa China, Tianhe, meledak dari Situs Peluncuran Pesawat Luar Angkasa Wenchang pada 28 April 2021. Foto: Getty/Live Science

BEIJING – Inti roket China yang sangat besar, setinggi 100 kaki (30 meter) jatuh tanpa terkendali dari orbit rendah Bumi dalam beberapa hari mendatang.

Inti milik roket Long March 5B (versi roket terbesar China), yang berhasil meluncurkan modul untuk stasiun luar angkasa Tianhe yang direncanakan China ke orbit pada Rabu (28/4/2021). Setelah modul ditempatkan, inti roket diharapkan melakukan manuver untuk masuk kembali secara terkontrol ke atmosfer Bumi, menurut SpaceNews. Sayangnya hal itu tidak terjadi!

Radar di darat segera mendeteksi inti roket yang jatuh melalui orbit, berosilasi antara ketinggian 170 kilometer (km) dan 372 km di atas permukaan Bumi. Roket melaju dengan kecepatan lebih dari 25.490 km/jam.

Hambatan atmosfer Bumi pada akhirnya akan menarik inti roket keluar dari orbit. Namun, mengingat kecepatan tinggi objek dan ketinggian variabel, tidak mungkin untuk memprediksi dengan tepat di mana atau kapan roket akan jatuh ke permukaan Bumi.

Sebagian besar inti kemungkinan akan terbakar di atmosfer planet, lapor SpaceNews, tetapi ada kemungkinan beberapa bongkahan puing akan masuk kembali dan menghujani daratan atau lautan.

Sayangnya, ini bukan yang pertama kali. Pada Mei 2020, roket Long March 5B menghantam atmosfer, sebagian terbakar saat turun, lapor Live Science sebelumnya. Intinya sebagian besar jatuh ke Samudera Atlantik, tapi beberapa puing mendarat di Afrika Barat.

Menurut South China Morning Post, beberapa bongkahan puing menabrak desa-desa yang berpenghuni di Pantai Gading. Beruntung tidak ada korban jiwa akibar kejadian itu.

Jonathan McDowell, ahli astrofisika Harvard dan pelacak objek orbit, mencatat pada saat itu bahwa inti Long March 5B adalah objek terberat yang masuk kembali tanpa terkendali melalui atmosfer dalam hampir tiga dekade. Sebelum pecah, inti tersebut memiliki berat sekitar 19,6 ton (17.800 kilogram).

“Terakhir kali benda yang lebih berat masuk kembali secara tidak terkendali adalah pada tahun 1991. Saat itu stasiun luar angkasa Salyut-7 seberat 43 ton (39.000 kg) jatuh di atmosfer di atas Argentina,” tulis McDowell di Twitter.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan SpaceNews, McDowell mencatat inti yang saat ini jatuh melalui orbit sekitar tujuh kali lebih masif daripada tahap kedua roket Falcon 9 yang menerangi langit di atas Seattle sekitar sebulan lalu. Jika inti masuk kembali di malam hari, itu bisa menghasilkan pertunjukan cahaya yang serupa.

Ini adalah yang pertama dari 11 peluncuran terencana yang terlibat dalam pembangunan Tianhe China, atau stasiun luar angkasa “Harmoni Surgawi”, menurut SpaceNews. Stasiun tersebut diharapkan selesai pada akhir 2022. (IJnews)

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

        
indramayujeh.com Copyright 2017 ©. All Rights Reserved.