Next Post
WhatsApp Image 2022-09-03 at 12.54.07 (1)

Calhaj dari Indramayu yang Diberangkatkan Hanya 46 Persen

Kasi PHU Kemenag

INDRAMAYU,  

Karena masih pandemi COVID-19, Kerajaan Arab Saudi memangkas kuota  ibadah haji musim haji 1443 H/2022. Selain memangkas, Arab Saudi juga membatasi usia calon haji. Usia maksimal yakni 65 tahun.

Adanya pemangkasan itu, calon haji (calhaj) dari Kabupaten Indramayu dipangkas menjadi 817 orang dari kuota sebelumnya 1.773 orang. Dengan pemangkasan itu calhaj dari Kota Mangga yang diberangkatkan untuk menunaikan rukun islam kelima di Arab Saudi sekira 46 persen.

“Untuk saat ini karena masih pandemi, Arab Saudi membatasi usia 65 tahun keatas tidak diberangkatkan tahun sekarang. Ditunda hingga  keadaan normal,” kata Kasi Penyelenggaraan Haji dan Umroh (PHU) Kantor Kementerian Agama (Kemenang) Kabupaten Indramayu, Wahyudin di gedung Pusat Informasi Haji Terpadu (Puspihat) kabupaten setempat, Rabu (18/5/2022).

Dengan adanya pembatasan itu, kata dia pasangan suami istri (pasutri) yang salah satunya berusia diatas 65 tahun, akhirnya  istrinya menunda pemberangkatan.  Dari data yang ada, sambungnya, sekira 46 calhaj asal Indramayu menunda keberangakatannya.

Karena menunda keberangkatan maka kekosongannya diganti oleh nomor antrian berikutnya.

“46 calhaj menunda keberangkatan karena mahram (suaminya) berusia diatas 65 tahun sehingga istrinya memutuskan untuk menunda,” ujar dia.

Wahyudin tidak menampik banyak calhaj yang kecewa karena dua tahun tidak ada pemberangkatan. Saat giliran ada pemberangkatan ada pengurangan serta pemangkasan calhaj.

“Mereka datang langsung ke kita, menanyakan hal itu, namun setelah diberi pemahaman mereka mengerti,” ujarnya.

Ia menyebutkan, karena pembatasan itu dari 1.773 orang kuota normal, ada sekitar 300 orang yang berusia diatas 65 tahun yang tidak bisa berangkat tahun ini.

Dikatakan, dari 817 calhaj yang siap diberangkatkan pada musim haji 2022 diketahui ada tiga orang yang meninggal dunia. Porsi mereka  digantikan oleh calhaj daftar cadangan.

Porsi mereka kata dia sebenarnya bisa digantikan oleh ahli warisnya namun tidak bisa diberangkatkan tahun ini, karena waktunya sudah mepet. Pemberangkatannya mungkin untuk musim haji tahun berikutnya. Alasannya karena banyak proses yang tertinggal. Sehingga digantikan oleh daftar cadangan. Daftar cadangan yang ada tercatat sebanyak 163 orang.

“Persiapan saat ini, bikin pra manifest untuk keberangkatan calhaj dan konfirmasi pelunasan jamaah. Konfirmasi pelunasan akhir  sampai tanggal 20 Mei. Pelunasan calhaj di Indramayu sudah 99 persen,” sebutnya.

Setelah pelunasan, sambungnya akan diadakan bimbingan manasik haji bagi calon haji sebanyak empat kali di tingkat kecamatan dan bimbingan manasik haji tingkat kabupaten dua kali.

Wahyudin juga menyebutkan, untuk pertama kalinya calhaj dari Indramayu masuk pemberangkatan gelombang pertama. Gelombang pertama diberangkatkan antara tanggal 4-18 Juni 2022.

Sementara untuk kelompok terbang (kloter) Indramayu terbagi  dua kloter. Dan dari 817 orang calhaj Indramayu itu sisa sembilan orang. Yang sembilan orang masuk ke gelombang kedua dan  digabung dengan kloter dari daerah lainnya.

“Gelombang kedua diberangkatkan antara tanggal 19 Juni – 3 Juli 2022,” sebutnya.

Menyinggung berapa  biaya penyelenggaraan ibadah haji (BPIH). Ia mengatakan untuk tahun ini dipatok Rp 81 juta per orang namun Bipihnya atau biaya haji yang harus dibayar calhaj sebesar Rp 39,9 juta per orang. Artinya, pemerintah membayar ke Arab Saudi sebesar Rp 81 juta sementara calhaj hanya membayar Rp 39,9 juta.  (safaro)

 

 

indramayujeh

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

762ba2bf06f1b06afe05db59024a6990

Recent News