Next Post
banner april

KM Ratu Samudra Mulya Tenggelam, 9 Orang Selamat dan 1 Orang Belum Ditemukan

KM Rtu

INDRAMAYU,  

Nasib miris kembali menimpa nelayan asal Kabupaten Indramayu yang mengalami musibah di laut. KM. Ratu Samudra Mulya yang dinakhodai Karim, warga Desa Parean, Kecamatan Kandanghaur, Kabupaten Indramayu, tenggelam di perairan Laut Jawa, Sabtu, (9/4/2022).

KM Ratu Samudra Mulya ditemukan terbalik oleh Kapal TB Bina Ocean 20.

Kapal motor penangkap cumi yang berangkat dari Jakarta dengan 10 orang awak ini tenggelam.  9 orang awak berhasil diselamatkan, namun 1 orang dinyatakan hilang atas nama Ato, warga Kecamatan Patrol Kabupaten Indramayu.

Sembilan awak yang selamat itu adalah Karim (Nakhoda asal Parean Indramayu), Buchori (Kepala Kamar Mesin/KKM asal pamanukan Subang), Andiana dan Anda Lesmana (Anak Buah Kapal/ABK asal Kuningan), Ferdi Fernando (ABK asal Bandar Lampung), Mustafa M (ABK asal Singkawang Kalimantan Barat), Abdul Karim (ABK asal Bogor), Giri Purnama (ABK asal Cirebon), dan Eko P (ABK asal Pandeglang Banten).

Kesembilan awak KM. Ratu Samudra Mulya yang selamat ini kemudian dibawa oleh TB. Bina Ocean 20 menuju Palembang.

Terdapat informasi penemuan jenazah mengambang di laut sekitar perairan Kabupaten Tulang Bawang Lampung. Belum dapat dipastikan apakah jenazah yang ditemukan ini adalah korban hilang dari KM. Ratu Samudra Mulya.

Dinas Perikanan dan Kelautan (Diskanla) Kabupaten Indramayu masih terus berkoordinasi dengan berbagai pihak terkait baik dengan Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Provinsi dan juga dengan daerah lokasi kejadian untuk melakukan evakuasi.

Kepala Diskanla Kabupaten Indramayu Edi Umaedi menyatakan keprihatinannya terkait terjadinya kecelakaan laut yang menimpa nelayan Indramayu. Beruntung jika masih ditemukan selamat. Terkadang para nelayan ini ditemukan sudah meninggal, bahkan ada yang jenazahnya tidak ditemukan.

“Kami sangat prihatin masih banyak pejuang pejuang perikanan (nelayan) yang mengalami kecelakaan di laut sampai meninggal bahkan terkadang jenazahnya tidak diketemukan,” ungkap Edi dalam keterangannya, Minggu, (10/4/2022).

Edi Umaedi menambahkan, pihaknya terus berupaya mengurangi potensi terjadinya kecelakaan laut dengan menginformasikan kepada nelayan terkait kondisi cuaca, angin, serta ombak. Informasi inilah diberikan secara rutin setiap hari agar nelayan mengetahui prakiraan cuaca kondisi di laut.

“Ikhtiar dari Pemda Indramayu sudah terus diupayakan untuk mengurangi musibah kecelakaan di laut dengan memberikan informasi iklim laut secara rutin dan pembinaan antisipasi kecelakaan di laut,” sambung Umaedi.

Selain itu juga, lanjut Edi, untuk membantu keluarga yang ditinggalkan manakala terjadi hal yang tidak diinginkan, Pemerintah Kabupaten Indramayu telah berupaya memberikan stimulan asuransi bagi nelayan kecil.  

Sementara itu Bupati Indramayu Nina Agustina Da’i Bachtiar melalui unggahan infografis di media sosialnya menyampaikan himbauan keselamatan pelayaran.

Bupati  menghimbau nelayan untuk memastikan kapal/perahu yang akan dipakai memang layak untuk berlayar, pastikan juga perlengkapan keselamatan tersedia setiap saat di kapal/perahu, jangan memaksa berlayar saat cuaca buruk, dan jangan membawa muatan melebihi kapasitas.

Keselamatan di laut sambungnya, seharusnya menjadi perhatian utama semua nelayan karena perahu bisa dibuat, perlengkapan bisa dibeli, namun nyawa tidak ada gantinya.

“Sadarilah nyawa Anda tidak tergantikan, keluarga tercinta menunggu di rumah,” pungkas Nina. (safaro)

 

indramayujeh

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

762ba2bf06f1b06afe05db59024a6990

Recent News