IndramayuJeh
IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh

Koin Perak Jarahan Bajak Laut Kejam Terhadap Rombongan Haji Ditemukan di Amerika

Koin Perak Jarahan Bajak Laut Kejam Terhadap Rombongan Haji Ditemukan di Amerika

Koin perak Yaman tahun 1693 ditemukan pada 2014 di Rhode Island. Koin serupa serupa telah ditemukan di situs-situs kolonial Amerika. Foto/Jim Bailey

WASHINGTON – Sejumlah koin perak Arab yang ditemukan di New England, Amerika Serikat, diduga merupakan peninggalan terakhir dari pembajakan paling terkenal dalam sejarah. Ini adalah harta jarahan bajak laut terkenal terhadap rombongan jamaah haji.

Bukti menunjukkan koin-koin khusus dihabiskan sebagai perak biasa di koloni Amerika pada akhir 1690-an oleh kru bajak laut, Henry Every, juga dikenal sebagai John Avery, yang melarikan diri ke sana setelah menjarah kapal harta karun Mughal Ganj-i-sawai saat sedang kembali jamaah dari musim Haji.

Para peneliti tidak yakin bahwa koin tersebut berasal dari Ganj-i-sawai, tapi asal mereka, tanggal dan penemuan mereka di wilayah yang begitu jauh menunjukkan bahwa harta itu disita oleh para perompak dan dihabiskan di daratan Amerika.

Live Science menyebutkan, koin-koin itu mungkin telah ditangani oleh Henry Every sendiri. Dia menghilang beberapa tahun kemudian dan digambarkan sebagai sosok yang heroik dari apa yang oleh beberapa orang disebut “Zaman Keemasan Pembajakan”.

Penemuan mereka juga memberi petunjuk baru tentang keberadaan Every tidak lama sebelum dia menghilang dengan jarahannya. “Kami dapat membuktikan tanpa keraguan bahwa dia sebenarnya berada di koloni Amerika daratan,” kata pendeteksi logam Rhode Island, Jim Bailey, kepada Live Science.

Bailey menemukan salah satu koin perak Arab pertama, yang disebut comassee, pada 2014 di lokasi pemukiman kolonial di Pulau Aquidneck, sekitar 32 kilometer selatan Providence. Lebih dari selusin koin serupa yang diduga berasal dari serangan bajak laut di Ganj-i-sawai kini telah ditemukan oleh detektor logam dan arkeolog di tempat lain di Rhode Island, Massachusetts, Connecticut, dan North Carolina.

Serangan Bajak Laut
Pada 1695, Every dan awak kapal Fancy yang kejam bergabung dengan serangan bajak laut terhadap konvoi di Laut Merah untuk kembali ke India dari Mekkah, Arab Saudi.

Setiap kapal mengejar dan menangkap kapal utama konvoi, Ganj-i-sawai, milik Grand Mughal Aurangzeb, kaisar Muslim yang sekarang disebut India dan Pakistan. Laporan mengatakan, para perompak menyiksa dan membunuh awak dan 600 penumpangnya, sebelum kabur dengan emas dan perak, termasuk ribuan koin, yang dikatakan bernilai antara 200.000 dan 600.000 pound Inggris -setara Rp578,4 miliar dan Rp1,9 triliun.

Studi tentang tulisan Arab pada koin menunjukkan koin itu dicetak di Yaman, hanya beberapa tahun sebelum serangan bajak laut di Ganj-i-sawai. Sebanyak 13 koin lainnya telah ditemukan, sebagian besar oleh detektor logam, tetapi yang terbaru pada 2018 oleh para arkeolog di Connecticut. Lalu dua koin perak Turki Utsmaniyah yang diduga dari timbunan yang sama juga telah ditemukan di wilayah tersebut.

Bailey telah mempelajari dengan cermat setiap penemuan, sambil meneliti sumber-sumber sejarah tentang para bajak laut yang mungkin telah membawa koin-koin tersebut ke Amerika. (IJnews)

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

        
indramayujeh.com Copyright 2017 ©. All Rights Reserved.