IndramayuJeh
IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh IndramayuJeh

Ini Kelemahan Warga Bumi saat Mengatasi Hantaman Asteroid

Ini Kelemahan Warga Bumi saat Mengatasi Hantaman Asteroid

Peta yang menunjukkan lokasi dampak potensial asteroid yang dibuat para ilmuwan untuk memacu percakapan antar-disiplin ilmu tentang pertahanan planet. Foto: NASA/JPL-Caltech

HOUSTON – Ancaman tabrakan atau hantaman asteroid terhadap Bumi nyata! Saking khawatirnya, para ahli berkumpul secara virtual untuk menghadapi keadaan darurat akibat potensi dampak tabrakan asteroid. Dalam pertemuan itu, bahkan mereka menggelar hipotesis adanya tabrakan asteroid.

Setiap dua tahun, sebagai bagian dari Konferensi Pertahanan Planet Akademi Astronautika Internasional, para ilmuwan dan personel tanggap darurat berkumpul untuk membahas ancaman asteroid yang “dibuat-buat” dari penemuan hingga dampaknya.

Selama latihan tahun ini, yang dibuka secara online dari 26 April hingga 28 April, skenario tersebut memberikan dampak hanya enam bulan lagi. Ini menjadi sebuah pengingat yang jelas bahwa waktu tunggu yang terbatas adalah kelemahan utama dalam sistem pertahanan asteroid warga Bumi.

“Solusi terbaik untuk skenario ini bukanlah dengan membahasnya sejak awal,” kata Lindley Johnson, Petugas Koordinasi Pertahanan Planet NASA, selama skenario hipotetis tersebut, seperti dilaporkan Space.com.

Johnson dan pakar pertahanan planet lainnya, yang berfokus pada ancaman yang ditimbulkan oleh asteroid dan komet di dekat Bumi, mengandalkan sejumlah teknik guna memastikan planet yang manusia tempati ini tidak perlu takut terhadap ribuan batuan antariksa yang mengguncang sekitarnya.

Pertama, ada masalah mengidentifikasi objek sebanyak mungkin, melacak orbitnya setepat mungkin, dan memahami seberapa besar objek tersebut. Sebagian besar asteroid dan komet dekat Bumi telah diidentifikasi -lebih dari 25.000 hingga saat ini. Semuanya tidak menimbulkan ancaman sama sekali bagi Bumi.

Benda-benda ini tidak akan pernah melewati orbit Bumi dengan waktu yang diperlukan, atau mereka sangat kecil. Sehingga mereka akan terbakar dengan aman saat jatuh melalui atmosfer pelindung planet kita.

Namun ukuran besar dan jarak yang dekat dengan Bumi merupakan kombinasi yang membuat para ahli pertahanan planet tidak nyaman. Sejauh ini, karena para ilmuwan telah mengumpulkan pengamatan yang semakin tajam dari batuan luar angkasa ini, dalam setiap kasus ancaman telah memudar karena pengukuran tambahan tersebut mengonfirmasi objek tersebut akan tetap berada pada jarak aman dari Bumi.

Itu kabar baik bagi kita yang tinggal di planet ini, tentunya. Tetapi para ahli pertahanan planet ingin mempraktikkan apa yang harus dilakukan jika keberuntungan warga Bumi habis, untuk memastikan kita sebagai manusia memiliki kesempatan terbaik untuk melindungi diri kita sendiri. Oleh karena itu, latihan asteroid hipotetis, setara dengan latihan kebakaran planet.

Mitigasi Bencana
Karena skenario tersebut dimaksudkan untuk mendorong bidang pertahanan planet ke depan, tim di belakang asteroid hipotetis bekerja keras untuk membuat situasi menjadi sesuram mungkin. Jika terjadi kesalahan, biasanya hal itu memang akan terjadi.

Skenario tahun ini, para ilmuwan mengumumkan bahwa mereka telah mengamati asteroid hanya dengan pemberitahuan enam bulan sebelum skenario dampak potensial pada 20 Oktober 2021, skala waktu yang sangat singkat.

Deteksi awal asteroid sering kali mencakup banyak ketidakpastian. Pengamatan pertama hanya memberi tahu para ilmuwan bahwa asteroid berbahaya itu berukuran 100 kaki dan 2.300 kaki (35 hingga 700 meter) -sekitar setengah lebar sayap pesawat Boeing 747 hingga mendekati dua kali ketinggian Empire State Building.

Pada penampakan pertama, hanya ada 1 dari 2.500 kemungkinan asteroid ini akan menghantam Bumi, tapi dalam seminggu, pengamatan tambahan telah meningkatkan risiko itu menjadi 1 dari 20, tingkat yang telah ditandai oleh organisasi internasional sebagai keprihatinan yang diperlukan.

Tetapi dengan pengamatan hanya sepekan, para ilmuwan tidak tahu di mana asteroid mungkin menabrak jika memang bertabrakan dengan Bumi -hampir seluruh planet kecuali Antartika dan Australia berisiko berdasarkan pengukuran ini.

“Periode ketidakpastian ini mungkin akan menyebabkan banyak ketidakpercayaan, terus terang, dari para ahli teknis saat kami mencoba menjelaskan tingkat ketidakpastian kami dan fakta bahwa kami akan melakukan yang terbaik untuk mencoba mencari tahu apakah itu akan memukul atau tidak,” kata Chodas. (IJnews)

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Name *

        
indramayujeh.com Copyright 2017 ©. All Rights Reserved.