Next Post
bjb digi 22

Sidang Perkara Bentrok Petani PG Jatitujuh, JPU Tuntut Terdakwa 2 Tahun Penjara

Sidang Pengadilan

INDRAMAYU – Sidang perkara bentrok maut petani di lahan HGU PG Rajawali Jatitujuh di perbatasan Indramayu dengan Majalengka, Jawa Barat, yang menimbulkan korban jiwa, masuk tahap penuntutan.

Dalam persidangan yang dipimpin Hakim Ketua, Yogi Dulhadi, di Pengadilan Negeri Indramayu Kelas 1B, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Kejaksaan Negeri (Kejari) kabupaten setempat, menuntut para terdakwa 2 tahun penjara.

Kepala Seksi (Kasi) Pidana Umum (Pidum) Kejari Indramayu, M. Ichsan mengungkapkan, 7 terdakwa pembawa senjata tajam dan senjata api saat terjadinya bentrok tersebut dijatuhi tuntutan selama 2 tahun penjara.

Menurutnya, para terdakwa mengakui bahwa saat kejadian membawa senjata tajam dan senjata api. Barang bukti yang ditunjukkan juga diakuinya milik mereka (terdakwa). sidang selanjutnya akan dilakukan minggu depan dengan agenda pembelaan terdakwa.

Bentrok maut ini melibatkan petani yang tergabung dalam Forum Komunikasi Masyarakat Indramayu Selatan (F-Kamis) dengan kelompok petani penggarap lahan tebu asal Majalengka.

“Mereka mengaku merupakan anggota F-Kamis dan juga ikut menggarap lahan diwilayah tersebut,” ungkapnya.

Ichsan menyebutkan, selain 7 terdakwa yang sedang menjalani persidangan juga ada berkas perkara 6 terdakwa lainnya yang sudah masuk ke Kejaksaan Negeri.

Keenam terdakwa itu kata dia merupakan para pelaku pembacokan di lahan HGU PG Jatitujuh dengan senjata tajam hingga menghilangkan nyawa 2 orang petani yang merupakan warga Kecamatan Jatitujuh, Majalengka.

Berkas mereka sambungnya sudah dinyatakan lengkap P21 dan hari ini akan dilimpahkan ke PN untuk diagendakan sidang berikutnya.

“Kita masih menunggu penetapan jadwal sidang para terdakwa pembunuhnya, 6 orang terdakwa pembunuhan tersebut kita split menjadi 3 berkas perkara. Kita sangkakan melanggar Pasal 338 KUHP dan Pasal 170 dan ada satu berkas lainnya kita sangkakan pasal 107 tentang penguasaan lahan,” kata Ichsan.

Disinggung kapan berkas perkara aktor atau dalang pembunuhan itu dilimpahkan ke Pengadilan Negeri Indramayu, Ichsan menyebutkan, masih dalam tahap pra-penuntutan. Artinya dari penyidik Polres telah menyerahkan berkas perkara tahap 1 ke Kejaksaan Negeri Indramayu.

“Berkas tersebut kita teliti kelengkapannya dan ternyata ada beberapa kekurangan, kita juga sudah memberikan petunjuk kepada penyidik langkah-langkah untuk melengkapinya,” sebutnya.

Ichsan berpesan kepada masyarakat agar tidak mengedepankan emosional yang berakibat fatal sampai merugikan pelaku sendiri, karena hal tersebut pastinya akan menimbulkan permasalahan baru, sebaiknya diselesaikan secara dingin jika ada permasalahan.

Sementara itu, salah satu kuasa hukum para terdakwa, Heriyanto membenarkan para terdakwa dituntut 2 tahun penjara. Ia berharap majelis hakim dapat mempertimbangkan fakta-fakta dari hasil persidangan dan sidang dilanjutkan pada pecan depan dengan agenda pembelaan (pledoi).

“Saya berharap majelis hakim dapat mempertimbangkan dari fakta persidangan, karena sampai dengan persidangan hari ini para terdakwa kooperatif mengakui atas perbuatannya jadi saya mohon kepada majelis hakim dapat meringankan vonisnya,” harap pria yang akrab disapa Hery Reang ini.(*)

indramayujeh

Related posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Newsletter

Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit.

762ba2bf06f1b06afe05db59024a6990

Recent News